Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara menggunakan msi afterburner

MSI Afterburner adalah software overclocking yang dikembangkan oleh MSI dan dapat digunakan untuk melakukan overclock pada kartu grafis yang didukung. Ini juga menyediakan beberapa fitur yang berguna seperti monitoring suhu, tegangan, dan kecepatan kipas.

Cara menggunakan msi afterburner
Disk msi afterburner

Afterburner dapat digunakan dengan kartu grafis dari berbagai vendor seperti Nvidia dan AMD, namun mungkin tidak dapat digunakan dengan semua tipe kartu grafis. Fitur utama dari Afterburner adalah kemampuannya untuk mengubah clock core dan clock memory dari kartu grafis. Ini dapat meningkatkan kinerja kartu grafis dalam aplikasi yang mengandalkan pada kinerja grafis.

Selain fitur overclocking, Afterburner juga menyediakan fitur monitoring yang berguna seperti monitoring suhu, tegangan, dan kecepatan kipas. Ini sangat berguna bagi pengguna yang ingin menjaga kinerja kartu grafis mereka di bawah kendali dan menghindari kerusakan akibat overheat.

Afterburner juga menyediakan fitur screenshot dan video recording. Pengguna dapat mengambil screenshot atau merekam video dari aplikasi yang sedang berjalan dengan mudah.

Secara umum, MSI Afterburner adalah software overclocking yang berguna dan banyak digunakan oleh pengguna yang ingin meningkatkan kinerja kartu grafis mereka. Dengan fitur monitoring, overclocking, dan screenshot/recording, Afterburner menyediakan semua yang dibutuhkan oleh pengguna untuk mengoptimalkan kinerja kartu grafis mereka. Namun selalu ingat untuk melakukan overclock dengan bijak dan hati-hati untuk menghindari kerusakan pada kartu grafis anda.

Cara Menggunakan MSI Afterburner:

  1. Download dan instal MSI Afterburner dari situs resmi MSI. Pastikan Anda mengunduh versi terbaru dari software.
  2. Setelah instalasi selesai, buka MSI Afterburner. Anda akan melihat antarmuka utama yang menampilkan informasi tentang kartu grafis Anda, seperti suhu, tegangan, dan kecepatan kipas.
  3. Klik pada tombol "Core Voltage" di sebelah kiri bawah antarmuka utama. Ini akan mengaktifkan fitur overclocking.
  4. Pada bagian "Core Voltage" Anda dapat mengubah clock core dari kartu grafis Anda. Ingat bahwa setiap kartu grafis memiliki batas maksimal yang berbeda-beda, jadi pastikan untuk tidak mengubah clock terlalu tinggi.
  5. Selain itu Anda juga dapat mengubah clock memory dari kartu grafis Anda. Sama seperti clock core, ingat bahwa setiap kartu grafis memiliki batas maksimal yang berbeda-beda.
  6. Setelah Anda selesai mengubah clock core dan clock memory, klik "Apply" untuk menyimpan perubahan.
  7. Anda juga dapat mengaktifkan fitur monitoring dengan mengklik tombol "Monitoring" di sebelah kiri bawah antarmuka utama. Ini akan menampilkan informasi tentang suhu, tegangan, dan kecepatan kipas dari kartu grafis Anda.
  8. Jika Anda ingin mengambil screenshot atau merekam video dari aplikasi yang sedang berjalan, klik tombol "Screenshot" atau "Recording" di sebelah kiri bawah antarmuka utama.
  9. Selalu ingat untuk melakukan overclock dengan bijak dan hati-hati untuk menghindari kerusakan pada kartu grafis anda. Jangan lupa untuk mengecek suhu kartu grafis Anda secara teratur saat menggunakan fitur overclocking.

Selamat mencoba!